Ridwan Kamil: Bangun Jabar Harus dengan Kerja-kerja Kreatif

60
OPTIMIS. Cagub nomor urut satu, Ridwan Kamil dan Cawagub Uu Ruzhanul Ulum tampak optimis saat menghadiri Muzakarah Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) di Hotel Savoy Homan Kota Bandung. IST/RAKYAT CIREBON
OPTIMIS. Cagub nomor urut satu, Ridwan Kamil dan Cawagub Uu Ruzhanul Ulum tampak optimis saat menghadiri Muzakarah Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) di Hotel Savoy Homan Kota Bandung. IST/RAKYAT CIREBON

BANDUNG – Calon Gubernur nomor urut satu, Ridwan Kamil dan Calon Wakil Gubernur pasangannya Uu Ruzhanul Ulum, hari menghadiri Muzakarah Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia (ICMI) di Hotel Savoy Homan Kota Bandung.

Dalam acara yang merupakan kerjasama KPU Provinsi Jawa Barat dengan Ikatan Cendekiawan Muslim Indonesia itu, hadir empat pasangan calon gubernur Jawa Barat, serta panelis yang merupakan para akademisi sekaligus pengurus ICMI Jawa Barat, diantaranya Asep Warlan Yusuf (Hukum Tata Negara Unpar, Anggota Dewan Pakar ICMI), Atip Tatipul Hayat (Hukum Unpad, Wakil Ketua ICMI), Cecep Darmawan (Ilmu Politik UPI, ICMI) dan Ujang Saefulloh (Komunikasi Lintas Agama UIN, Sekum ICMI).

Muzakarah ICMI itu dibagi menjadi empat sesi, mencakup isu kecendekiaan, kerakyatan, keindonesiaan, dan Keislaman. Ridwan Kamil yang mendapat kesempatan pertama menyampaikan visi terkait keindonesia, melihat dari sisi optimis.

Pria yang akrab disapa Kang Emil itu mengutip studi dari McKenzie yang menyebut pada tahun 2045 mendatang, Indonesia akan menjadi negara hebat nomor 3 di dunia, dengan tiga syarat, yakni Kepemimpinan, ekonomi yang stabil dan ada logika baru dalam kepemimpinan.
“Pasangan RINDU memiliki semangat untuk menjadikan Jabar provinsi inovatif di Indonesia, dengan cara pertama, menggeser berbagai layanan menjadi layanan digital, kedua tidak ada krisis sosial politik dalam berdemokrasi, dan ketiga bonus demografi yg kompetitif” ungkap Ridwan Kamil.

Pasangan RINDU menerut Kang Emil ingin mengawal masa emas itu dengan kepemimpinan yang transformatif. Pasalnya, kepemimpinan yang terbaik adalah dengan keteladanan, dekat dengan agama, memiliki ilmu, senantiasa mau turun ke bawah.

“Pasangan RINDU akan memimpin dengan dialogis. Kami akan turun ke bawah, dan menjadi moderator dalam forum- perbedaan” tegasnya.

Menurut Emil, itulah janji yang akan dipraktikan pasangan RINDU dalam menjaga Pancasila.
Dalam hal keindonesian, menurut Ridwan Kamil, pasangan RINDU meyakini bahwa pemimpin jabar harus punya nilai IMTAQ dan semangat IPTEK dalam membawa kemajuan.

“Pinter tapi jahat banyak, soleh tapi kurang berilmu akan jalan di tempat. Butuh keduanya, karena sehabat-hebatnya dakwah adalah dakwah dengan kekuasaan,” tegasnya.

Ridwan Kamil mencontohkan, pengalamannya saat memimpin Bandung yang mampu menggerakan program Magrib mengaji, demikian juga dengan yang dilakukan oleh Uu saat menjadi Bupati Tasikmalaya yang mampu memberi honor sebesar Rp1,5 juta kepada para penjaga masjid di Tasikmalaya.

Berbekal semangat ini, pasangan RINDU menurut Emil bertekad untuk mengawal Indoneisa emas melalui Jawa Barat yang jumlah penduduknya paling banyak di Indonesia.
Acara Muzaarah ini adalah debat ketujuh yang diikuti pasangan RINDU selama kegiatan kampanye pilgub Jabar berlangsung. Namun, intinya menurut Ridwan Kamil, ia ingin mengutip satu teori perubahan, yang melibatkan empat aktor dalam kehidupan bernegara, yaitu pemerintah, kalangan bisnis, masyarakat, dan terakhir media.

Ditegaskan Ridwan Kamil, dengan adanya teori perubahan yang disebabkan oleh empat pelaku ini, tidak bisa lagi semua urusan menjadi tanggung jawab pemerintah. “Pemimpin hari ini harus pemimpin yang menggerakkan. Pasangan RINDU ini keduanya adalah kepala daerah, kami sudah komitmen satu sama lain, karena sadar prestasi gubernur adalah akumulasi prestasi bupati dan walikota,” tegasnya.

Untuk itu, pasangan RINDU berkesimpulan, akan memilih gaya kepimpinan yang sifatnya kolaboratif. “Peran kaum intelektual akan ditempatkan dalam format yang formal. Satu dinas akan diisi oleh tim penesehat, sebagian besar dari ICMI, namun yang bukan ICMI pun tetap harus ada” jelasnya.

Sebab menurut Ridwan Kamil, adil dalam Islam adalah menempatkan sesuatu dengan takarannya masing-masing.

Semua itu juga menurut Ridwan Kamil bermuara kepada hadirnya cara-cara baru dalam memimpin Jawa Barat yang nantinya akan diusung oleh pasangan RINDU. (vic)