550 Arsip Terselamatkan, DPRD: Dispusip Bisa Menjadi Penunjang PAD Kota Cirebon

25
Dok. DPRD Kota Cirebon

RAKYATCIREBON.ID-Komisi III DPRD Kota Cirebon rapat kerja bersama Dinas Perpustakaan dan Arsip (Dispusip) Kota Cirebon di Griya Sawala, Rabu (4/12). Dihadiri Ketua Komisi III, dr Tresnawaty SpB dan para anggota. Hadir pula Kepala Dispusipda Kota Cirebon, Drs H Jaja Sulaeman MPd. Rapat membahas tentang evaluasi kinerja dan program kerja tahun 2020.

Kepala Dispusip Kota Cirebon, Drs H Jaja Sulaeman MPd menyampaikan capaian kinerja tahun 2019. Salah satu indikator capaian itu adalah meningkatnya perpustakaan berbasis masyarakat.

“Prosentase capaian perpustakaan berbasis masyarakat di 2019 adalah 26,61 persen, melebihi target awal 13,71 persen,” ujarnya.

Untuk program di tahun 2020, Dispusip memiliki program unggulan yakni pembuatan taman pustaka digital di Perpustakaan 400. Tak hanya itu, ada juga program pengembangan budaya baca dan pembinaan perpustakaan yang ditargetkan kenaikan jumlah pemustaka 5 persen per tahun 185.522 orang. Selain itu, target jumlah perpustakaan atau pojok baca di lingkungan RW sebanyak 30 dan 1 di kelurahan.

“Untuk di bidang kearsipan ada program penyelematan dan pelestarian dokumen atau arsip daerah, jumlah dokumen arsip yang diselamatkan 550 berkas,” jelas Jaja.

Sekretaris Komisi III, Andi Riyanto Lie mengatakan, program-program yang dicanangkan Dispusip di tahun 2020 sudah baik. Namun, ia berharap ada grand design yang lebih besar untuk mengembangkan kearsipan dan perpustakaan sebagai pusat literasi di Kota Cirebon.

“Seharusnya perpustakaan bisa menjadi center untuk Kota Cirebon, kami sangat mendukung itu. Seperti di negara maju, Melbourne misalnya, perpustakaan salah satu gedung yang besar dan bisa menjadi daya tarik,” ujarnya.

Untuk bidang kearsipan, kata Andi, Dispusip Kota Cirebon harus siap dengan Era Digitalisasi dan Revolusi Industri 4.0.

“Arsip-arsip yang ada jangan sampai keburu hancur, kemudian kita gak punya arsip digitalnya,” katanya.

Ketua Komisi III, dr Tresnawaty SpB mengatakan, Dispusip Kota Cirebon bisa menjadi salah satu penunjang peningkatan Pendapatan Asli Daerah (PAD) di Kota Cirebon.

“Jangan dianggap tidak menghasilkan PAD, justru perpustakaan bisa menjadi etalase Kota Cirebon. Misal, ada peneliti dari luar Kota Cirebon yang sedang mencari literatur di perpus 400 dan butuh waktu yang lama, mereka bisa menetap lama di Kota Cirebon. Itu bagian dari penunjang peningkatan PAD,” tuturnya. (rls)