Ini Alasan Jalur Pendakian Gunung Ciremai Masih Ditutup

63

RAKYATCIREBON.ID-Sejak 7 Agustus 2019, seluruh jalur pendakian menuju puncak Parahyangan 3.078 meter di atas permukaan laut (mdpl) ditutup. Terdapat empat jalur pendakian gunung Ciremai yakni Palutungan, Linggajati, dan Linggasana di Kuningan serta Apuy di Majalengka, Jawa Barat.

Penutupan aktivitas wisata alam pendakian ini akibat kebakaran hutan (Karhut) di area kerucut gunung Ciremai.

Karhut tersebut menghanguskan tiga jenis vegetasi Edelweiss yakni “Anaphalis javanica”, “Anaphalis maxima”, dan “Anaphalis viscida”. Api juga melahap vegetasi Cantigi (Ericaceae), Plending (Nephila maculata), dan semak belukar.

“Ya, area puncak gunung Ciremai menjadi wilayah terhancur yang terbakar. Karena dari kejauhan pun area puncak tampak hitam legam”, ujar Agus Yudantara, Fire Boss Karhut (21/11).

Rentetan karhut juga terjadi di vegetasi “savana”, Pinus (Pinus merkusii), dan hutan alam sisi utara dan barat gunung Ciremai selama musim kemarau periode Agustus sampai awal November ini.

Pascakebakaran hutan dan lahan yang terjadi beberapa bulan lalu, jalur pendakian Gunung Ciremai hingga saat ini masih ditutup. Penutupan dilakukan di semua jalur pendakian yakni Jalur Palutungan, Linggarjati, Linggasana (Kabupaten Kuningan), dan Jalur Apuy (Kabupaten Majalengka).

Penutupan lantaran kondisi wilayah Gunung Ciremai yang hingga saat ini belum kembali normal, setelah musibah kebakaran hutan dan lahan (karhutla) itu. Hingga kini, masih tampak bekas karhutla dengan warna cokelat kehitam-hitaman, yang menjadi bukti bahwa belum terjadi pemulihan ekosistem alam di lokasi bekas musibah itu.

“Banyak pendaki yang kami tolak melalui ponsel, karena memang masih ditutup,” kata salah seorang pengelola pendakiam Jalur Linggarjati, Kewer, dikutip dari situs resmi TNGC, Selasa (26/11/2019).


Diketahui, akhir Oktober hingga awal November memang sempat beberapa kali turun hujan. Namun rupanya hujan ini belum cukup untuk memulihkan ekosistem. Mungkin butuh hujan intensitas tinggi dan merata selama tiga bulan untuk menghidupkan kembali tumbuhan di gunung Ciremai.


Sementara itu, Balai Taman Nasional Gunung Ciremai (TNGC) berkoordinasi dengan instansi terkait di Kuningan dan Majalengka seperti Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), Kepolisian Resor (Polres), dan Komando Distrik Militer (Kodim) mengenai situasi dan kondisi gunung Ciremai.

Kemudian Balai TNGC bersama mitra masyarakat Pengelola Pendakian Gunung Ciremai (PPGC) juga menyiapkan mekanisme pendakian.

Rencananya mekanisme pendakian ini akan menata ketertiban, keamanan, dan kenyamanan pengunjung pendakian.

“Ini lagi menyiapkan 38 papan petunjuk pendakian. Tak lama lagi akan dipasang”, kata Adit, staf Balai TNGC (20/11).

“Minggu depan kami jadwalkan pengecekan jalur pendakian bersama PPGC”, ungkap Nisa, Penyuluh Kehutanan Balai TNGC melalui pesan singkat (22/11). (rls)

BAGIKAN